Khamis, 13 Januari 2011

Nurul Izzah :Berdebat Petanda Sihatnya Sesebuah Negara



http://1.bp.blogspot.com/_D07POKYf8aI/TP775W7rM2I/AAAAAAAAAVM/wnYVU5QnI10/s400/NurulIzzah4.jpg 
Keupayaan dan kemampuan untuk berdebat adalah petanda sihatnya sesebuah kerajaan, pimpinan, mahupun demokrasi itu sendiri. Kayu ukur keyakinan dan kepercayaan seseorang pemimpin terhadap dasar-dasar yang diangkat terletak pada kesanggupan pemimpin itu menyokong, mempertahan, dan berhujah di khalayak umum.

Ini cukup benar di Malaysia di mana kebebasan media dan ketelusan (transparency) amatlah kurang, malahan pihak Kerajaan sendiri kelihatan seakan enggan mendebatkan isu-isu tertentu di Parlimen pun.


Maka bila diambil kira kenyataan YAB Dato’ Sri Najib Razak bahawa tidak perlu bagi rakyat mengamati perbincangan dasar-dasar BN dan PR, ia memperlihatkan keangkuhan dan rasa tinggi diri pihak BN terhadap rakyat yang berhak mendengar hujah dari kedua belah pihak. Rakyat berhak mendapatkan fakta. Oleh itu, langkah terbaik buat YAB Perdana Menteri adalah untuk menerima tawaran berdebat isu ini yang amat penting buat negara kita yang tercinta. Ianya masih belum terlambat.

Nurul Izzah Anwar

Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Surah Hud ayat 15-16

15]
Sesiapa yang keadaan usahanya semata-mata berkehendakkan kehidupan dunia dan perhiasannya (dengan tidak disaksikan sama oleh Al-Quran tentang sah batalnya), maka Kami akan sempurnakan hasil usaha mereka di dunia, dan mereka tidak dikurangkan sedikitpun padanya.
[16]
Merekalah orang-orang yang tidak ada baginya pada hari akhirat kelak selain daripada azab neraka, dan pada hari itu gugurlah apa yang mereka lakukan di dunia, dan batalah apa yang mereka telah kerjakan.


- Pemimpin Yang Menipu Rakyat


Ka’ab bin Ujrah r.a. berkata bahawa Rasulullah s.a.w bersabda: Akan datang di kemudian hari nanti, setelah aku tiada; beberapa pemimpin yang berdusta dan berbuat aniaya. Maka barang siapa yang membenarkan kedustaan mereka dan membantu (mendukung) tindakan mereka yang aniaya itu, maka ia bukan termasuk umatku, dan bukanlah aku daripadanya. Dan ia tidak akan dapat sampai datang ke telaga (yang ada di syurga);- (Riwayat Tirmidzi, Nasae’i dan Hakim).

Arkib Blog

blogger sempoi